Outsider Breathing New Ideas Into Jakarta Election

By SARA SCHONHARDT

Source: http://www.nytimes.com/2012/09/20/world/asia/20iht-jakarta20.html?_r=1&smid=tw-share
Published: September 19, 2012

JAKARTA, Indonesia — The campaign for governor of Indonesia’s
chaotic capital has, at times, resembled a rock concert, punctuated by
guitar riffs, fist pumps and checkered shirts. At its heart is Joko
Widodo, a candidate whose message of change has propelled him into the
upstart contender for leader of one of Asia’s most important
metropolises.

In July, Mr. Joko, the mayor of Surakarta in Central Java, surprised pollsters by emerging from the first round of elections with 43 percent of the vote, ahead of the man who had been expected to win, Gov. Fauzi Bowo, who took 34 percent. With none of the six candidates winning a majority, Mr. Joko and Mr. Fauzi will compete in a runoff on Thursday.

This is only the second time Jakarta residents have voted for their city’s leader directly, and Mr. Joko, with his signature checkered shirts and populist manner, has injected new enthusiasm into the process. In a country where politicians often come from a tight-knit elite or have ties to the late president and military strongman Suharto, Mr. Joko, best known by his nickname Jokowi, appears to represent a new breed of politician, analysts say.

A furniture exporter who entered politics for the first time when he ran for mayor in 2005, he is widely perceived as clean and capable in a country beset by corruption — Transparency International ranked Indonesia 100th out of 182 countries in 2011. As mayor of Surakarta, Mr. Joko helped relocate street vendors to ease traffic congestion and introduced a modern tram system. He streamlined business application procedures, widened access to health services and cleaned up slums, the last an issue with special appeal to Jakarta voters. In 2010, he was re-elected with 90.9 percent of the vote. He is on the short list for World Mayor 2012, an award given out every two years by the City Mayors Foundation, an international research organization.

The question now is whether he can replicate his success in Surakarta, a city of 520,000, in the country’s sprawling capital, with its population of more than 10 million. His supporters hope so.

“He tackled the challenges in Solo and made it the best city in Indonesia,” said Kiki Arpio, an insurance agent at a campaign event for Mr. Joko, using another name for Surakarta. “What’s important is that he has a good vision for the city.”

Analysts say Mr. Joko’s first-round victory signaled that voters were eager for new leadership. It could also be a sign that traditional party affiliations and endorsements are waning in significance and could serve as a precursor to national elections scheduled for 2014.

“This election is a test to see if the political party apparatus is still an asset,” said Wimar Witoelar, a veteran political observer who was a spokesman for  Abdurrahman Wahid, a former president.

Mr. Fauzi, 63, has deep roots in the Jakarta establishment, having served more than three decades as a civil servant and politician, and enjoys the backing of many Muslim leaders, academics and city officials. Most of Indonesia’s major parties are supporting him, including the Golkar Party, part of the governing coalition of President Susilo Bambang Yudhoyono and led by Aburizal Bakrie, a presidential contender for 2014.

Mr. Joko, 51, has the support of the opposition Indonesian Democratic Party-Struggle, headed by former President Megawati Sukarnoputri, who lost to Mr. Yudhoyono in 2004 and plans to run again in 2014.

Mr. Joko is also backed by the four-year-old Great Indonesia Movement Party, whose head, Prabowo Subianto, a former special forces commander with his own presidential ambitions, is helping finance his campaign. This has led some analysts to ask whether Mr. Prabowo intends to use an association with Mr. Joko to rehabilitate his own standing, which was tarnished by allegations of human rights abuses in the late 1990s under Mr. Suharto, his former father-in-law.

For now, at least, Mr. Joko’s candidacy has shaken up politics as usual, they say.

Challenger Appears to Have Edge in Jakarta Governor’s Race

By SARA SCHONHARDT

Source: http://www.nytimes.com/2012/09/21/world/asia/21iht-jakarta21.html
Published: September 20, 2012

JAKARTA, Indonesia — Voters in the Indonesian capital cast their ballots
for a new governor on Thursday, with exit polls suggesting victory for
the populist mayor of a city in central Java over the incumbent.

Surveys of voters conducted by the Indonesia Survey Institute, an independent organization, showed Joko Widodo, the mayor of Surakarta, pulling in 54 percent of the vote and Gov. Fauzi Bowo of Jakarta taking 46 percent, with a margin of error of plus or minus two percentage points. Official results are not expected for at least another week, but exit polls by the same organization accurately predicted the outcome of the first round of voting in July.

In that vote, Mr. Joko emerged as the surprise leader in a race that has stirred unusual enthusiasm among voters who say they are sick of corruption and politicians who have done little to address the city’s notoriously clogged traffic, poor sanitation and slums.

Mr. Joko has made the most of his reputation for running a clean and efficient administration in Surakarta in promoting his message of change. His campaign was also notable for its use of social media. Mr. Joko’s team made efforts to reach out to voters with Skype conversations and YouTube music videos.

Last month his supporters set their own words to the tune from a song by One Direction to highlight Jakarta’s most intractable problems: flooding, bribery and traffic congestion.

Analysts said that a change in Jakarta’s leadership could mark the beginning of a bigger political change in national elections two years from now.

“This election reflects the contrast between a candidate that relies on a political machine and the strength of a politician that people believe has a heart for their interests,” said Aleksius Jemadu, dean of the School of Social and Political Sciences at Pelita Harapan University in Tangerang, Indonesia.

On Thursday morning, millions of Jakarta residents flocked to festively decorated voting stations. Officials put the turnout at 67 percent of eligible voters, up from 63 percent in July. No candidate won a majority then, leading to the runoff Thursday between the two leading candidates.

Off a narrow street in the city’s center, an area ringed by slums and street vendors, children wore buttons with heart and mustache symbols, signaling support for Mr. Fauzi’s re-election by referring to his trademark facial hair.

Voters there said the city had improved under Mr. Fauzi’s leadership, citing programs like free education and health care and improvements in flood zones. But those changes did not appear to have won over enough voters.

After the polls closed, some supporters of Mr. Joko posted messages online welcoming him as the capital’s new governor. Others expressed reservations.

“O.K., he’s an honest guy, he’s a clean guy. But whether he can manage Jakarta is a big question mark,” said Edi Susanto, a banker in North Jakarta.

Analysts agree that Mr. Joko faces formidable challenges bringing change to a city far bigger and more complex than Surakarta, but some said his strong showing was a positive sign for Indonesian democracy.

“Voters realize that Jokowi maybe cannot deal with the problems, but they have run out of hope for Fauzi,” said Burhanuddin Muhtadi of the Indonesia Survey Institute, using Mr. Joko’s nickname. “Jokowi gives people hope.”

Ketika Jokowi Melawan Industri Politik

Sumber: http://politik.kompasiana.com/2012/07/18/ketika-jokowi-melawan-industri-politik/

13425738181355826808

Jokowi : Langsung Terjun Ke Persoalan-Persoalannya Rakyat (Sumber Photo : Pikiran Rakyat Online)

 

Dalam sejarah Politik modern Indonesia, sekarang ada dua fenomena : Jokowi dan Industri Politik, fenomena pertama adalah orang ini merupakan sebuah antitesis terbesar dalam sejarah kebejatan dunia politik Indonesia, Jokowi muncul tiba-tiba seperti Angel Investor yang menjamin penyelamatan Indonesia ke depan dari kebangkrutannya menuju negara gagal, Jokowi adalah centrum dari suara-suara oposisi yang terpinggirkan oleh sistem yang terbentuk dan mewakili arus besar demokrasi kerakyatan. Di sisi lainnya industri politik kemudian berkembang menggantikan pola politik ideologis ala Sukarnois dan pola politik floating mass ala Suharto.

Industri politik mendapat benihnya ketika pemilu 2009 dimana muncul fenomena Fox Indonesia yang memunculkan Mallarangeng bersaudara, kemudian muncul fenomena LSI dimana Denny JA menjadi boss analis politik, politik tidak lagi dilihat sebagai bentukan mobilisasi kampanye berdasarkan gesekan debat-debat sastra beraliran tertentu, podium-podium kantung masyarakat tapi berkembang menjadi mesin-mesin penggerak yang direkayasa agar mendapatkan pencitraan, persepsi dan kerangka-kerangka yang dicantolkan ke benak banyak orang. Politik bukan lagi sebuah pesan bergelora, pesan-pesan patriotik, bukan lagi seperti istilah Bung Karno “Berdansa dengan Maut”, politik sekarang adalah ruang kering tanpa nyawa, ia terdiri angka-angka, ia prosentase, ia survey entah itu angka bohong atau angka jujur.

Jokowi membongkar balikkan industri politik, ia menciptakan baju kotak-kotak sebagai media transformasi ruang partisipatif rakyat, tapi juga Jokowi ikut masuk ke dalam industri politik itu dengan mempelajari bagaimana politik bergerak, lalu menggembosinya dari dalam, ketika ia memobilisir pedagang-pedagang pasar untuk aktif ia telah masuk ke dalam tahap paling awal ‘Ruang Partisipatif Rakyat’.

Ketika Jokowi menghancurkan industri politik saat ia membangun sikap kesukarelawanan, di masa politik ideologis berkembang, politik sukarelawan adalah yang utama, para pemain politik amat ideologis dan pandangan idealismenya harga mati, gontok-gontokan dijalan adalah lumrah, namun kemudian demokrasi liberal mengenalkan politik uang sebagai media untuk pengenalan kandidat ke tengah masyarakat, rakyat tidak lagi berdaulat atas pilihan politiknya seperti di masa lampau, tidak memiliki kegembiraan yang spontan tapi rakyat dihadapkan pada pasar pembentuk industri itu sendiri. Satu-satunya musuh politik uang adalah sikap kesukarelawanan.

Namun di masa sekarang amat sulit, karena politik sudah merupakan profesi, tidak ada sakralitas dalam dunia politik, negara bukan lagi ruang angker penuh kanon-kanon konstitusi tapi negara sekarang dipandang sebagai manifestasi paling lurus permainan patgulipat politik anggaran APBN.

Jokowi berdiri di panggung sejarah, ia disorot jutaan lampunya mata rakyat, ia adalah orang paling terkenal saat ini, sebuah fenomena yang namanya setara dengan Sukarno, Suharto ataupun Gus Dur. Ia berada pada persimpangan sejarah bangsa, dalam dirinya tersimpan sejarah besar tanggung jawab untuk menjawab pertanyaan : “Untuk apa Negara ini Berdiri?”

Di sisi lain, industri Politik sudah menggurita dan negara bagai perusahaan terbuka yang sahamnya dipegang kaum cukong, anggota parlemen, pemerintah dan ormas-ormas. Sementara rakyat banyak hanya berperan sebagai pemegang saham kecil, yang hanya hadir saat RUPS sewaktu kampanye, sebagai pemilik Proxy Saham yang disetir kaum cukong dan politisi.

Negara bukan lagi sebuah ruang sakral dimana Sukarno berpidato tiap tanggal 17 Agustus, dimana Suharto memimpin kabinet di Bina Graha tapi negara sudah berubah menjadi meja para bandar yang taruhan dana-dana anggaran APBN dimana para broker mencatatkan transaksi-transaksinya.

Saya tak bisa membayangkan bagaimana Pilkada DKI tanpa Jokowi, ia seperti oksigen dalam udara pembebasan Indonesia, oksigen yang amat tipis. Pertaruhan terbesar bagi bangsa ini, justru setelah Jokowi menjadi DKI 1. Bisa tidak kaum revolusioner,. Kaum muda yang ingin menjaga sejarah untuk mengarahkan Jokowi menjadi pelaksana kemurnian Pasal 33 UUD 1945, dimana pasal itu adalah pasal paling pokok yang bisa menjelaskan kenapa kita tak berdaulat di sumber-sumber minyak kita, di kekayaan alam kita, di kesejahteraan kita.

Saya ingin bertanya, bukankah negara ini didirikan dengan didasarkan sikap kesukarelawanan? – seperti Sukarno, Hatta dan anggota kabinet RI pada jam-jam pertama menerima surat dari intelijen Jepang bahwa tentara Jepang siap menembak habis dengan mitraliyur orang-orang yang sedang berkumpul di rapat Ikada, apabila Bung Karno berani datang ke lapangan Ikada”. Lalu Bung Karno berdiri, “Saya akan ke lapangan Ikada menemui rakyat , dengan resiko apapun, silahkan yang mau ikut saya, atau silahkan yang mau pulang ke rumah masing-masing”. Disaat itulah kepemimpinan bertemu dengan pertanggungjawabannya, Sukarno menjawab bahwa masa depan bangsanya tidak boleh berada di bawah ketakutan-ketakutan.

Kini pundak Sukarno beralih ke Jokowi untuk berhadapan dengan Industri Politik, Penghinaan Pasal 33 UUD 1945 dan Menghancurkan politik uang menjadi Politik Sukarelawan. Bisakah Jokowi menjawab tantangan jaman tanpa memproduksi rasa takut dan menakut-nakuti?.

Menciteer ucapan WS Rendra : “Demokrasi itu bukan sekedar suara bebas, bukan sekedar kebebasan bicara, bukan….bukan itu….Demokrasi itu adalah Partisipasi Rakyat yang penuh ke dalam Ruang Publik, adalah soal Daulat Rakyat”. Dari Daulat Rakyat inilah Jokowi bisa dijaga agar tetap menjadi monumen sejarah yang jujur.

 

-Anton DH Nugrahanto-.

Perang Foke-Jokowi dalam Manajemen Pemasaran Politik

Sumber: http://politik.kompasiana.com/2012/07/15/perang-foke-jokowi-dalam-manajemen-pemasaran-politik/

 

13423261651147352796

J.F Kennedy, Mesin Politiknya Yang Menciptakan Manajemen Kampanye Modern (Sumber Photo : US History from US Embassy)

Politik menjadi sebuah industri yang serupa dengan komoditi itu sejak pencalonan John F. Kennedy tahun 1960. Saat itu saingan J. F Kennedy (JFK) adalah Richard Nixon,  wakil Presiden AS sekaligus sohib kental Ike Eisenhower. Bagaimanapun Ike Eisenhower adalah Pahlawan Perang Amerika Serikat di Medan Eropa, Ike juga membawa AS kepada persoalan-persoalan kontrak bantuan besar Eropa, juga menjadikan AS sebagai kekuatan paling besar di dunia setelah pernyataannya mengadakan perang dingin lewat operasi intelijen setelah kematian Stalin.

Bagi rakyat AS, satu-satunya yang bisa mengalahkan Ike Eisenhower dan pesona-nya adalah Jenderal Douglas McArthur, tapi Jenderal McArthur sudah ditendang lama oleh Harry S. Truman karena persoalan Perang Korea, ini artinya : -Sebagai Presiden Ike Eisenhower meng-endorse wakilnya itu untuk masuk ke dalam persaingan politik.  Jelas Richard Nixon akan amat mudah melawan kandidat dari Partai Demokrat, seorang anak kemaren sore, Pahlawan Perang Dunia II yang berwajah bayi,  Pemuda tampan yang terkesan tak serius dan doyan main perempuan : John Fritzgerald Kennedy. Masa muda Nixon penuh kesusahan, ia pernah jadi badut di Pasar Malam, sementara masa muda JFK penuh romantisme anak gedongan.

Pada menjelang Kampanye, tim Nixon memandang remeh kubu JFK, tanpa dijual sekalipun rakyat AS akan memilih Nixon karena faktor ‘restu’ dari Ike Eisenhower. Beberapa kali polling di koran-koran menyebutkan Nixon lebih tinggi dari JFK.

Sementara di kubu JFK berpikir, “Kita jual produk yang tidak dikenal masyarakat, barangnya bagus tapi belum teruji”. Disini konsultan politik JFK  harus berbuat jenius dalam merumuskan persoalan-persoalan kampanye politik yang jauh berbeda.

“Untuk melawan kemapanan harus dengan ‘trik’ terobosan, dan terobosan terbaik adalah mencari media yang benar-benar baru”. Ternyata media yang baru adalah televisi. Disinilah kemudian JFK mendapatkan nilai lebih, – Wajah JFK jauh lebih tampan ketimbang Nixon yang berwajah kaku dan kikuk, JFK yang berasal dari kelas menengah atas, ayahnya adalah eks Dubes Amerika Serikat untuk Inggris serta dua kakeknya dari pihak ayah dan ibu adalah Penguasa Politik di Massachusets menjadikan ia berwajah priyayi, halus namun bergaya Irlandia “Kasar dan menukik”  Ketampanan Kennedy harus dijual seperti menjual wajah Clark Gabble. -Selain ketampanan JFK amat pintar bicara,  tim Kampanye JFK merumuskan bahwa Kennedy harus mengikuti dua gaya : -Gaya William Jennings Bryant dan Gaya Franklin Delano Roosevelt,  gaya pidato Bryan terletak pada sisi narasi penceritaan, bombastis yang sastrawi dan menghanyutkan. Sementara gaya pidato F.D Roosevelt adalah singkat tapi kata-katanya diulang terus sehingga dijadikan mesin propaganda alam bawah sadar,  teknik FDR ini sebenarnya juga dipakai Gobbels dalam merumuskan propaganda Hitler, dalam bahasa gaya FDR, kutipan-kutipan menjadi amat penting untuk menyederhanakan masalah seperti : -”Tak ada ketakutan yang harus ditakuti, kecuali rasa Takut itu sendiri”. J.FK diharuskan mendengarkan pidato-pidato pemimpin seluruh dunia, kesukaan pada teknik pidato inilah yang kelak membuat JFK ‘jatuh cinta’ pada Bung Karno yang dianggap gurunya, semasa kepemimpinan JFK, hubungan Indonesia dan Amerika Serikat masuk ke dalam tahap paling harmonis sebagai ‘negara setara’.

Tapi JFK tak cukup melawan Nixon dengan pidato, ada kelebihan luar biasa Nixon di mata tim kampanye JFK yaitu : – Daya ingat luar biasa Nixon dan fanatiknya kelas menengah AS pada kubu Ike Eisenhower, kelas menengah AS dan kaum mapan melihat JFK akan ngawur berhadapan dengan Sovjet Uni, sementara haluan Ike Eisenhower amat jelas, apalagi saat itu Ike sudah menciptakan landasan-landasan dasar politik di Asia dalam penghadangan Komunis di bawah komando Dulles bersaudara. Disinilah Nixon akan mendulang banyak keberuntungan.

Satu-satunya kelemahan di kubu Nixon adalah ia tak mencermati soal ‘pencitraan’. Saat itu rakyat AS sedang masuk masa perdamaian, bukan masa perang, generasi AS bukan generasi Volunteer penyandang senjata, tapi generasi Marlon Brando dengan kaos singlet putihnya dan jeans, kenangan kolektif mereka lebih ke James Dean yang kebut-kebutan di jalan dengan mobil Impala ketimbang ke  Audy Leon Murphy yang mampu menghantam tank Jerman dan membunuh puluhan tentara Jerman.

‘Jaman sudah berubah’ dari jaman penuh darah menjadi jaman penuh artifisial. Pencitraan JFK yang pahlawan perang di Pasifik dipoles sedikit, tapi pencitraan JFK mewakili jaman kemapanan AS dipotret habis, asal usul keluarganya,  posisi dua kakeknya dari pihak ayah dan ibu di umbar ke publik, seraya menyembunyikan keinginan ayahnya semasa menjadi Dubes AS untuk Inggris yang menolak ikut campur AS ke dalam perang Eropa pada masa Hitler, dan penolakannya ini disampaikan di depan Raja Inggris.

Akhirnya tim kampanye Jack (nickname JFK), masuk ke dalam tahap penting. Konsultan Politik mengarahkan Jack bergerilya ke kota-kota, Jack tiba-tiba muncul di pasar, Jack naik gerobak dengan isi jerami dan berpidato di atasnya, Jack masuk ke lorong-lorong kumuh New York.  Sementara Nixon masih bergaya kaku, ia hanya menyapa masyarakat kelas menengah, ia tak masuk ke dalam lumpur rakyat, ia menjaga jarak.

Kubu Nixon masih menganggap penting koran, seluruh koran dihidupkan oleh berita-berita politik dengan proyek terbesar Ike Eisenhower : ‘Penghadangan Komunis’, sementara sentimen anti komunis bergaya Joseph McCarthy terus ditiupkan.

Sementara JFK melihat : “Ketika kubu Nixon membawa api permusuhan, saya justru ingin mendobrak perdamaian lewat agenda-agenda kerja bersama”. Ucapan ini dipengaruhi oleh ulasan artikel politik tentang Konferensi Asia Afrika 1955 serta pidato Sukarno dari Indonesia tentang ‘Politik Ko-Eksistensi” : Politik saling Mengakui Keberadaan.  -Kelak dalam pertemuannya dengan Sukarno dan membahas soal Irian Barat, Politik Ko-Eksistensi ini kemudian menjadi pembicaraan mereka berdua-.  “Ketika Nixon ingin memecah dunia menjadi lawan dan kawan,  Kennedy menjadikan dunia satu dalam alam pembebasan”.

Ketika berdebat di Radio,  JFK kalah telak dengan Nixon,  JFK masih kelihatan awam sekali dengan politik luar negeri AS, ia dinilai terlalu utopis. Namun tim sukses JFK melihat bahwa hadirnya media baru yaitu : Televisi, akan membongkar keadaan. – Saat itu tim JFK menuntut kepada Komisi Pemilihan Umum AS untuk tidak menggunakan make up di televisi,  Nixon akhirnya tidak pakai make up, tapi JFK yang berwajah lembut dan tampan itu menggunakan make up tipis -sebuah trik kecurangan yang manis-.  Disini beberapa kali JFK diarahkan oleh pengarah gayanya bagaimana tampil di depan kamera Televisi, dicari sudut yang tepat. JFK tidak boleh menguraikan pidato yang njlimet, tapi gunakan bahasa yang berulang-ulang : Perang politik 1960 bukan perang Program tapi Perang Pencitraan, Perang gaya bahasa, karena dibalik program terletak gaya bahasa.

Di depan TV, JFK menang.   Diperkirakan 40% massa yang tadinya berniat memilih Nixon diperkirakan beralih ke JFK,  hanya gara-gara penampilan dimana JFK sewaktu di Televisi berpenampilan bak aktor sementara Nixon seperti pegawai pulang kerja ke rumah sore-sore sehabis dimarahin boss-nya di kantor, pucat dan berkeringat.

 

13423263251808099369

Konsultan Politik JFK melihat Bahwa TV adalah titik Kemenangan JFK yang tampan dan sadar Kamera, berkali-kali Nixon berkeringat sementara JFK berwajah bersih mulus lancar bicara, JFK menentukan kemenangannya disini (Sumber Photo : Media in Politics, US History Channel)

Disinilah letak kecerdasan tim JFK dalam melihat nilai lebih, Nixon kalah tipis hanya gara-gara Make Up tipis.

Lalu bagaimana dengan pertarungan antara Jokowi dan Foke?

Menjual Jokowi gampang, karena bagaimanapun Jokowi adalah barang bagus, pertanyaannya “Karakteristik konsumen Politik di Indonesia sulit diubah” orang Indonesia terkenal dengan rasa nyaman-nya, ‘Biarpun gaya kepemimpinan Jelek, kalau sudah merasa nyaman dia akan menang terus” ini yang terjadi pada SBY, dan kasus Megawati yang gagal. SBY mampu membangun ruang nyaman dalam dirinya, sementara Megawati terus menerus menghadirkan kekesalan pribadinya ke ruang publik, sehingga nilai lebih Prabowo dihajar habis karena kaku-nya sikap Megawati. -Sejelek apapun pemberitaan Demokrat, kalau SBY maju lagi dalam pemilu 2014 tak ada yang bisa melawan SBY.  Dalam hal ini SBY sudah menemukan ‘titik sentuh’ alam bawah sadar orang Indonesia yaitu : Kenyamanan, wajah kebapakan dan citra pelindung.

 

13423265552135033496

Ketika Jokowi membangun kesan-nya di Pasar Rakyat, Foke malah Gagap dan bukan Melawan dengan Masuk ke Pasar Modern atau Pasar Rakyat juga Tapi malah Menyindir, Sindiran-Sindiran Foke secara Tak Langsung Menjadikan Foke sebagai Public Relations bagi Kemenangan Jokowi (Sumber Photo : Harian Yogya.com).

Jokowi memiliki kelebihan “Pribadinya yang rendah hati, berwajah kerakyatan, ngomongnya gagap tapi lucu dan pintar mengambil alih situasi”.

Cilakanya kepintaran Jokowi tidak dicounter secara jelas oleh kubu Foke. Ketimbang menghajar Jokowi lewat program kampanye agenda keberhasilan Jokowi yang intens dan hegemonik, mereka malah bermain di ruang-ruang sempit seperti isu kesukuan, politik uang dan sindiran-sindiran yang nyelekit. Padahal Foke ini sudah cukup pantas merebut hati kelas menengah, dan anehnya apakah tim Foke tak sadar karakter kelas menengah kita : “Karakter kelas menengah Indonesia terutama Jakarta, tak senang dengan isu SARA, tak menyukai isu-isu perbedaan agama, mereka lebih senang kebudayaan, mereka lebih senang gaya hidup yang berbhinneka, kelas menengah tak menyukai isu-isu buruh tapi lebih berminat pada persoalan-persoalan kebebasan keyakinan, mereka tak peduli dengan kematian TKI tapi senang pada Irshad Manji “ disinilah Foke justru bunuh diri, ia membuang-buang massa kelas menengah, ingat ada 35% kemarin yang dibuang pada Pilkada 2012,  dan massa itu tidak memilih Faisal Basri yang berasal dari Independen, andai Tim Kampanye Foke bisa secara cerdik berubah gaya narasi politiknya massa itu bisa diambil.  Massa terpenting Foke adalah justru kaum kelas menengah-mapan bukan kelompok-kelompok yang dirasakan spekulatif seperti kelompok garis keras agama yang ternyata massa-nya sedikit tapi suaranya keras di tengah publik.

Suara kelas menengah Foke diraup dengan Jokowi yang sudah membidik massa rakyat banyak.  Dalam ilmu Pemasaran Politik yang mirip dengan Marketing Produk dikenal paham Kottler, yaitu STP – Segmentatif, Targeting dan Positioning –. Disini Jokowi dengan cerdas membangun pola-pola bidikannya yang heterogen dan campur aduk, dia uraikan dengan cerdas segmentatif.  Segmen Jokowi adalah kelas bawah yang banyak, ciri khas kelas rakyat banyak adalah emosional, mereka tak paham dengan uraian bergaya auditorium kampus seperti yang dilakukan Faisal Basri, tapi mereka paham pragmatisme. Jokowi dengan tepat mendefinisikan dirinya seperti ini, ia ke Pasar Senen dan membangun ruang emosional. Disini Foke kepleset bukannya Foke melawan dengan aksi tandingan ke Pasar yang lebih mapan malah dia berucap : “Cuman Pegang-Pegang Cabe” saat nyindir Jokowi.

Ucapan Foke ini jelas jeblokan luar biasa kampanye-nya. Foke yang terus menerus membidik sindiran pribadi Jokowi  seperti : ‘Pendatang’, ‘Masih ke Jakarta aja Nyasar’, ‘Kampung Sebelah’ dan lain-lain membuat Jokowi tak perlu bekerja keras, karena ternyata Foke sudah menjadi Public Relation-nya Jokowi.

Sindiran-sindiran itu justru meraup suara banyak Jokowi. Kelemahan utama Jokowi adalah sikap bombastis-nya, tapi ini berhasil ditutupi dengan gaya sederhana dan enteng.

Target Jokowi pada Putaran I, berhasil sebenarnya kalau Foke diam saja, dan tim konsultasi politik-nya merumuskan apa yang harus dikatakan dan apa yang tidak, bagaimana cara menghadapi kultur Jawa maka Foke sudah menang. Sayang kultur Jawa-nya Jokowi dilawan, untuk masyarakat modern, jargon-jargon : Ente Jual, Ane Beli adalah kultur yang amat kontra dengan kepribadian kelas menengah Jakarta yang senang berdamai, senang berkenalan dan kongkow-kongkow. – Seharusnya Foke belajar dari kubu SBY bagaimana membangun struktur kongkow-kongkow dari kelas menengah, sementara Jokowi berhasil menembus struktur kongkow-kongkow kelas rakyat banyak dan kelas anak muda. Ketimbang seperti sekarang perang di isu Politik Uang seperti yang dituduhkan Foke, sebaiknya tim konsultan Politik Foke lebih fokus pada pembawaan agenda kelanjutan pemerintrahan kota, ketimbang masuk ke area emosional, secara emosional dan suasana kebatinan, kubu Jokowi sudah menang.

Sementara dari Positioning, Jokowi dengan tepat merumuskan dirinya di tengah masyarakat, ia masuk dengan cantelan ingetan kolektif,  dia masuk ke Jakarta dengan simbolik Esemka : ” Ini lho…hasil kerja saya, ini lho produk Pemerintahan saya, ini lho Politik Berdikari”. Sementara Foke tidak melawan apa-apa saat Jokowi masuk ke Gerbang Djakarta seperti tentara Nazi berbaris di depan arc de triomphe gerbang kota Paris sementara rakyat Paris hanya bengong, itulah yang dilakukan Foke, ia hanya bengong dan berkata lemas “Mungkin saya kurang bisa jualan di media seperti sebelah”. Bukannya ke sentra-sentra industri di Jakarta atau mengagendakan bentuk pembangunan ekonomi, Foke malah bersikap sinis tapi pasrah.

Komunikasi Politik penting, Komunikasi Massa adalah Raja dalam Perpolitikkan Modern,  seorang politisi yang berdurasi panjang harus memiliki positioning yang jelas, SBY adalah salah satu contoh politisi yang punya positioning, ia amat jelas memposisikan dirinya, saking jelasnya ia gagal menciptakan kader di Partai Demokrat, sementara Jokowi amat cerdas melihat ini, ia membentuk ingatan bawah sadar banyak orang, dalam positioning bisa nggak seorang politisi masuk ke dalam ruang ingatan anak-anak, kalau bisa maka politisi itu bisa memenangkan sejarah, dan anak-anak di Jakarta menjadi demam Jokowi hanya karena positioning yang sederhana dan jelas yaitu : Baju Kotak-Kotak.

Ini seperti posisi September 1944 saat Bung Karno merumuskan baju apa yang ia harus pakai. “Maka aku memilih bajuku sendiri, yang dijahit dengan sederhana, gabungan jas dan kemeja, dengan empat kantung besar, kelak orang menyebutku itu sebagai ‘Jas Sukarno”.

Positioning adalah memposisikan kenangan dengan jelas bukan saja momentum tapi lintas generasi, apakah itu baju kotak-kotak, celana A Rafiq atau Jas Sukarno……

 

Anton DH Nugrahanto

Jokowi, Monorel dan Busway

Sumber: http://politik.kompasiana.com/2012/09/04/jokowi-monorel-dan-busway/

13467086551521003429

Gambar artistik Monorail, Pada 10 Agustus Proyek Monorail direvitalisasi dengan pimpinan konsorsium PT Adhikarya lewat Sindikasi BUMN (Gambar diambil dari Riandito.wordpress.com)

 

Ketika ditanya salah satu reporter TV tentang monorel, Jokowi menjawab singkat “ini kan soal logika bisnis biasa, saya rasa kalau ada niat tulus menyelesaikan, gampang diselesaikan”.

Dan saya kemarin tertegun membaca berita PT Adhi Karya dengan mudahnya akan mengambilalih kendali penerusan proyek Monorel Jakarta, padahal Proyek ini dimulai pada masa Presiden Megawati tahun 2004, tiang pancangnya sudah seperti batu-batu candi selama hampir 8 tahun. Bagaimana bisa PT Adhi Karya menyelesaikan proyek itu dengan cepat? Kemana saja selama 8 tahun ini. Disitu PT Adhi Karya memegang saham 7,5% dari kepemilikan PT Monorel Jakarta, sebuah Perusahaan yang mengeksekusi Proyek Monorel Jakarta.

Menurut laporan Tempo Online, tanggal 10 Agustus 2010 :

Proyek Monorel dikerjakan oleh konsorsium tiga BUMN. Selain Adhi Karya, dua lainnya adalah PT Inka dan PT LEN. “Adhi akan menggarap infrastruktur, Inka mengerjakan rolling station, dan LEN menangani masalah sistem persinyalan hingga tiket,” kata Amrozi.

Untuk pembiayaan, sekitar 30 persen dana akan berasal dari kas internal masing-masing anggota konsorsium. Sisanya, 70 persen, akan menggunakan pinjaman bank.

Pembangunan proyek monorel sudah direncanakan sejak lama. Diresmikan oleh Presiden Megawati pada Juni 2004, kereta layang ini menghubungkan dua lini Kota Jakarta.

Trayek pertama, yang dijuluki Jalur Hijau, menempuh jarak melingkar 14 kilometer, meliputi kawasan Rasuna Said-Gatot Subroto-Sudirman-Senayan-Pejompongan. Sedangkan rute kedua, yang disebut Jalur Biru, melewati Kampung Melayu-Casablanca-Tanah Abang-Roxy. Setiap jamnya, kereta ringan ini bisa mengangkut 3.500 orang dengan tarif Rp 7.000.

Sayang tak sampai tiga tahun berjalan, proyek ini mati suri. Penyebabnya, PT Jakarta Monorail selaku inisiator sekaligus pengembang gagal menggaet pemodal. Setelah kadung membangun tiang trayek Jalur Hijau, konsorsium yang terdiri atas PT Indonesia Transit Central (ITC), PT Adhi Karya, dan Omnico ini terlilit utang.

Adhi Karya memiliki 7,5 persen saham di PT Jakarta Monorail. Karena proyeknya berhenti dan dana investor tidak bisa dicairkan, perseroan memilih hengkang dari proyek tersebut. Menurut Amrozi, perseroan berencana menarik sisa sahamnya senilai Rp 130 miliar yang masih mengendap di PT Jakarta Monorail.

Proyek monorel akan melintasi 16 stasiun, mulai Tanah Abang, Grand Indonesia, Dukuh Atas, Four Season Kuningan, berputar ke SCBD melewati Jalan Satrio, Bendungan Hilir, Istora, hingga Senayan. Proyek ini akan dikoneksikan dengan kereta cepat mass rapid transit (MRT) dan commuter line di Dukuh Atas. Jalur kereta juga terhubung dengan Transjakarta.

Menjadi pertanyaan bagi saya, kenapa skim penyelesaiannya demikian mudah dan cepat lewat pembentukan sindikasi BUMN padahal dulu kelewat ribet sampai PT Monorail Jakarta meminta nota jaminan pada negara lewat Menteri Keuangan dan Menteri Keuangan Sri Mulyani dengan ketus menolak.

Kenapa PT Monorail ini kemudian di take over ke BUMN bukan lagi diserahkan pada Pemda DKI, apakah ini karena Jokowi yang akan memenangkan perang politik di Jakarta?

Kisah Mangkraknya Monorel Jakarta

Cerita Monorel adalah kisah kegagalan Perusahaan dalam melakukan penyelesaian bisnis dengan melakukan pooling fund (Pengumpulan dana) sekaligus kegagalan Pemda DKI dalam melakukan politik negosiasi kepada pihak swasta yang berusaha di wilayah otoritasnya. Di Solo Jokowi tanpa ribut mengoperasikan Railbus Batara Kresna sekaligus menghidupkan transportasi MRT di dalam kota, tapi di Jakarta yang sebenarnya amat kondusif dalam iklim bisnis gagal total dalam penyelesaikan monorel.

Kisah ini bermula pada 23 Agustus PT Indonesia Transit Central (ITC) – konsorsium yang terdiri dari PT Adhi Karya, PT Global Profex Sinergi dan PT Radiant Utama menggagas pembangunan monorel, pembangunan ini terinspirasi berkembangnya MRT model monorel di Malaysia, oleh sebab itu konsorsium M-Trans Holding, sebuah perusahaan dari Malaysia.

Pada tanggal 31 Juni 2004 entah kenapa Proyek ini dialihkan kepada PT Jakarta Monorail dan Omnico Singapore. Tampaknya Pemda DKI memberi sinyalemen oke, maka 14 Juni 2004, Pemda DKI meminta Presiden Megawati meresmikan tiang pancang Monorail tersebut. Selama setahun penuh, PT Omnico yang merupakan tandem PT Monorail Jakarta gagal menyetor modal yang disepakati. Pada tahun 2005 proyek ini seakan membeku. Kemudian pada pertengahan Februari ada kabar yang menggembirakan bahwa bakalan ada investor dari Dubai yang akan menyetor modal. Investor Dubai itu adalah Dubai Islamic Bank, Uni Emirat Arab. Total dana setoran yang akan masuk disepakati sejumlah Rp. 4,6 trilyun. Dengan gembira walaupun ini bukan Proyek Pemda DKI tapi proyek mandat pada swasta, Sutiyoso selaku kepala otoritas DKI meresmikan pembangunan jalur monorel. Tapi kabar gembira menjadi kecut ketika Dubai Islamic Bank meminta jaminan keamanan dana-nya kepada Pemerintah RI. Sutiyoso rupanya setuju akan klausul itu dan di meja kerjanya pada tanggal 5 Juni 2006 ia menuliskan surat permintaan jaminan kepada Pemerintahan RI dalam hal ini Menteri Keuangan. Surat itu sampai ke meja Menteri Keuangan dan baru dijawab pada Bulan Agustus dengan jawaban : TIDAK. Alasannya Pemerintah RI tidak menjamin proyek yang dibangun oleh swasta.

Akhirnya Proyek ini beneran mangkrak dan bikin repot lalu lintas di Jakarta, tiang-tiang beton benar-benar merusak pemandangan juga menjadi pameran kegagalan Pemda DKI dan Pihak Jakarta Monorail dalam melakukan eksekusi bisnisnya. Perencanaan bisnis ini sepertinya amat spekulatif dan penuh tanda tanya.

 

1346709097963434708

Tiang-Tiang Monorel Sebagai Monumen Kegagalan Penyelesaian Bisnis antara Pemda DKI dan Pihak Swasta (Sumber Foto : hukumonline.com)

Karena kelamaan mangkrak Gubernur Fauzi Bowo yang tampaknya tidak berbuat banyak atas peninggalan masa rezim DKI sebelumnya hanya bisa geram dan membatalkan Proyek ini pada 20 September 2011. Di bawah Foke, proyek Monorail akan diakuisisi dengan bus layang “Pokoknya bus. Bus layang atau apapun namanya yang tidak berbasis rel” kata Fauzi Bowo di Balai kota.

Nah permasalahannya berkembang disini, pihak Pemda DKI ingin mengambilalih proyek tapi pihak PT Jakarta Monorail tidak mau seenaknya diambilalih karena merasa sudah mengeluarkan investasi, pihak PT Jakarta Monorail memasok angka Rp. 600 milyar kepada pemerintah, inilah yang membuat mata pemerintah terbelalak karena menurut penghitungan pihak Pemerintah lewat Badan Pengawas Keuangan dan Pembangunan (BPKP) nilainya hanya Rp.204 miliar. Foke ngotot bahwa pihaknya hanya mengacu pada angka yang diberikan BPKP.

Disini ada waktu yang terbuang selama 8 tahun, apakah tidak ada penghitungan opportunity cost atas waktu tersebut, bagaimana Pemda DKI dibawah Sutiyoso dan Fauzi Bowo dalam melakukan strategical enterpreneurship dalam penyelesaian masalah monorail di Jakarta. Bagaimana persoalan pendanaan tidak dipikirkan secara matang dan hanya dibangun atas spekulasi-spekulasi?

Bagaimana bisa memberikan order kepada perusahaan yang tidak memiliki jaminan akses pendanaan, padahal banyak BUMN yang bergerak di Industri Pasar Modal bisa digandeng dalam konsorsium itu, penyertaan modal bisa saja menerbitkan Municipal Bond (Obligasi Daerah) dengan penjamin emisi obligasi BUMN seperti Mandiri Sekuritas, PT Danareksa Sekuritas atau PT BNI Sekuritas dan menjualnya kepada Bank-Bank yang melakukan portepel atas obligasi, dengan tenor 5 tahun dan terus diperpanjang bila masa 5 tahun selesai, atau membentuk Reksadana (Mutual Fund) Infrastruktur dimana sindikasinya terdiri dari banyak pihak. Rekayasa-rekayasa kreatif keuangan tidak dilakukan. Jawabannya mungkin satu : -Kredibilitas-.

Di titik inilah saya heran kenapa BUMN mengambilalih dengan cepat bahkan kelewat mudah mengingat proses kemarin amat pabalieut alias ribet kata urang Sunda. Saya sendiri merasa senang bila proyek ini menjadi cepat terselesaikan tapi saya juga bertanya kenapa ini tidak diujikan kepada Jokowi?

Jawabannya mungkin politis bagi rezim lawan politik Jokowi : -Political Loss- terlalu rugi bila diberikan kepada Jokowi. Karena bagaimanapun bila Jokowi memenangkan perang politik di Jakarta maka DKI Jakarta merupakan etalase politik bagi kelompok oposisi dalam melakukan pembenahan manajemen pemerintahan daerah dan bila Jokowi berhasil dalam melakukan eksekusi proyek monoral maka ini akan jadi monumen keberhasilan Jokowi setara dengan monumen proyek perbaikan kampung MHT-nya Ali Sadikin di masa lalu.

Dan kemudian yang jadi pertanyaan penting bagi saya pribadi : “Kenapa Sri Mulyani tidak memberikan jaminan Pemerintah kepada Proyek ini” ada apa? –kalau alasannya dikerjakan swasta sih tidak apa-apa, dan hal yang wajar tapi apakah ada hal lain diluar itu? Kenapa Sri Mulyani perusahaan tidak melakukan politik pendanaan kepada sumber-sumber di dalam negeri dalam melakukan konsorsium tapi mengandalkan dana dari luar negeri? Pendanaan masyarakat dan bank-bank lokal kiranya cukup dalam melakukan pendanaan infrastruktur monorail.

Ini pertanyaan besar saya, jadi ketika nanti Dahlan Iskan meneken persetujuan konsorsium dengan mudah, kenapa di masa Sri Mulyani tidak mudah? Ada apa ini?

Kegagalan Proyek Busway, Kegagalan Konversi Kendaraan

Di tahun 2004, Sutiyoso melakukan gebrakan politik yang amat hebat, dengan melakukan Busway. Disini Sutiyoso menunjukkan kemampuannya yang luar biasa dalam menerobos kebekuan-kebekuan keadaan, idenya berjangkauan jauh ke depan. Banyak pihak saat itu ramai sekali menuding Sutiyoso memburu jabatan RI-1. Tapi memang sejarah membuktikan Sutiyoso gagal duduk di RI-1 kalah populer dengan eks anak buahnya saat di TNI AD dulu, Susilo Bambang Yudhoyono (SBY). Di kemudian waktu masyarakat banyak menilai memang SBY memiliki karakteristik personal paling mendasar ‘takut bertindak’. Ini berbeda sekali dengan Sutiyoso yang berani mengambil resiko untuk bertindak dan membenahi keadaan.

Penyempitan jalan raya dilakukan Sutiyoso dengan tujuan mengonversi pengendara mobil menjadi penumpang MRT Busway, karena memang itulah cara satu-satunya yang paling efektif dalam menyelesaikan problem lalu lintas di DKI Jakarta. Sutiyoso berhasil membangun jaringan awal busway, tapi kemudian manajemen busway menjadi sedemikian berantakan, banyak penumpang menumpuk di antrian-antrian halte dan tidak adanya angkutan penjemput (feeder) yang merupakan bagian penting dalam aliran darah lalu lintas di DKI, praktis pembaruan hanya terjadi pada adanya bus-bus besar bukan pada sistem transportasi yang nyaman dan substansi dari kerja Sutiyoso : -Mengonversi Penumpang Kendaraan Pribadi ke Busway gagal total-.

Inilah ujian terbesar bagi Jokowi dalam menafsirkan ide brilian Sutiyoso yang gagal diterjemahkan Foke. Mengonversi penumpang bermobil dan menjadikan Busway sebagai jaringan jalan pemecah kebuntuan lalu lintas DKI akan amat penting. Jokowi harus mencari pool-pool baru didalam perbatasan kota DKI dimana para penumpang yang naik motor atau mobil memarkir kendaraannya di pool-pool ujung busway, sehingga para komuter dari luar DKI Jakarta tidak lagi menggunakan kendaraannya masuk ke DKI Jakarta.

Filosofi terbesar MRT termasuk busway adalah : –Mengonversi, mengubah pola masyarakat yang berkendaraan pribadi ke kendaraan umum, bukan mengeliminasi kendaraan-kendaraan umum yang sudah ada. Konversi terhebat dalam sistem transportasi DKI adalah beralihnya penumpang-penumpang bus dan angkot ke sepeda motor karena adanya akses kredit murah yang diberikan lembaga pendanaan non bank dalam penyaluran modal kendaraan bermotor, pola ini harus juga dipelajari pihak Jokowi bila menang di Jakarta bagaimana mengalihkan mentalitas naik sepeda motor dan mobil ke kendaraan MRT dengan banyak cara.

 

1346709342781146417

Antrean penumpang Busway seperti ini Kerap terjadi, menunjukkan gagalnya politik konversi kendaraan pribadi ke MRT (Sumber Photo : berbagicoretan.wordpress.com)

Dalam hal memecah kebuntuan dari gagalnya agenda kerja Busway saya lebih percaya pada Jokowi ketimbang Foke yang terbukti selama 10 tahun baik sebagai wagub ataupun gubernur gagal melakukan politik konversi mentalitas berkendara di DKI Jakarta.

Untuk itu berilah Jokowi kesempatan membenahi Jakarta.

 

-Anton DH Nugrahanto-.

 

Humor: Antara Calvin Coolidge, Jokowi dan Foke

Sumber: http://hiburan.kompasiana.com/humor/2012/09/15/humor-antara-calvin-coolidge-jokowi-dan-foke/

 

13477189741464168851

Presiden AS, Calvin Coolidge (1923-1927) Saking Pendiamnya dijuluki

Dulu sebelum masa resesi beser Amerika Serikat tahun 1929, ada seorang Presiden AS yang punya karakter pendiam sekali. Dari seluruh Presiden AS yang pernah ada dan memang rata-rata Presiden AS cerewet, maka Calvin Coolidge adalah paling pendiam.  Dia jarang sekali bicara, saking pendiamnya nickname atau nama julukan yang terkenal untuk dia adalah “Silent Cal” atau “Cal si Pendiam”.

Nah, suatu saat di tahun 1925 Presiden ‘Silent Cal’ ini  pulang kampung, di kampungnya di Plymouth Notch, Vermont. Saat pulang ia disambut banyak tokoh Vermont, mulai dari Walikota sampai dengan Kepala distrik di sekitar Vermont.   Presiden mengundang makan malam, ada beberapa tamu yang sepertinya punya watak peniru, punya watak tukang copy paste, nah mereka ini ngikutin aja apa yang dilakukan Presiden agar cara makan tidak terlihat kasar dan mengecewakan. Suatu saat Presiden mengambil, gula pasir, lalu dia mengambil roti, hal ini diikuti oleh beberapa orang pengekor tadi, mereka juga mengambil gula dan roti. Lalu Presiden meremas-remas roti sampai hancur, dan mencampurkannya dengan susu.  Beberapa orang juga begitu,  meremas-remas roti sampai hancur dan mencampurkannya dengan susu, lalu Presiden mencium roti yang sudah dicampur gula dan susu tadi dan menciumnya, setelah mencium lepek berisi remasan roti tadi,  para tamu mengira itu merupakan cara makan khas Presiden, maka mereka bersiap-siap makan roti remasan tadi di lepekan. Tak lama mereka mau makan, Presiden menaruh lepekan di bawah mejanya dan memerintahkan kucingnya untuk makan, ternyata itu makan buat kucing kesayangan Presiden.  Para tamu yang pengekor itu jadi malu hati dan merah mukanya.

Apa yang terjadi pada Silent Cal, rupanya terjadi juga antara Jokowi dan Foke. Ada satu strategi politik di kubu Foke untuk ikut-ikutan apa saja yang dilakukan Jokowi, sampai-sampai Jokowi harus merahasiakan agenda kerja politiknya bila memimpin Jakarta agar tidak diikut-ikutin Foke.  Jokowi buka baju, buka celana, Foke ikut juga buka baju, buka celana, Jokowi terjun ke Kali Ciliwung, Foke ikutan juga cebur ke kali, dikiranya dengan nyebur ke Ciliwung, bisa memajukan Jakarta.

 

-Anton DH Nugrahanto-.

Jokowi, Pawang Geni dan Kecerdasan Kultural

Sumber: http://politik.kompasiana.com/2012/09/11/jokowi-pawang-geni-dan-kecerdasan-kultural/

 

134734242897274275

Jokowi mencoba alat pemadam kebakaran yang efektif dan stelsel dalam daya jelajahnya, alat ini hanya seharga 10 jutaan/unit dan bisa dipasang di setiap sudut lingkungan RT (Sumber Photo : Seruu.com)

Kecerdasan Kultural adalah kemampuan seseorang dalam memahami seluruh anatomi permasalahan di masyarakat dengan titik-titik bedah pada kemampuannya mengangkat tradisi di dalam masyarakat itu.  Salah satu kelebihan Jokowi adalah melakukan adaptasi kecerdasan kultural dalam memecahkan problem-problem di masyarakat dengan cara yang menggemaskan, cerdas dan sedikit jenaka.

 

1347342789848615307

Motor Pemadam Kebakaran Ala Foke yang berharga Rp. 260 juta/unit, bandingkan dengan tawaran agenda Jokowi soal pemadaman kebakaran di daerah kumuh yang hanya membutuhkan Rp. 10 juta-an/unit dan bisa dibangun per RT lewat sistem stelsel (Sumber Foto Tribun News).

Ketika kebakaran merebak di DKI Jakarta pada periode Lebaran kemarin, pihak pemda DKI dalam hal ini calon incumbent, Gubernur Foke meluncurkan agenda yang kelihatannya dapat memecahkan persoalan, ‘motor pemadam kebakaran’.  Motor bisa menerobos pemukiman-pemukiman kumuh, bisa memecahkan tidak masuknya mobil pemadam kebakaran ke lokasi kebakaran, namun yang agak mencengangkan disini adalah biaya anggaran pengadaan kendaraan yang mencapai   Rp. 260 juta/unit yang diberitakan oleh banyak media. Pengadaan sendiri dilakukan oleh Pihak Pemda DKI. Padahal menurut banyak kalangan juga harga motor yang sama didapatkan di Toko Bagus harga berkisar Rp. 25 jutaan. Penambahan hal-hal lain tentunya bisa lebih cerdas lagi dalam mengirit biaya anggaran.

Jokowi menandingi terobosan Foke dengan gaya yang ‘ngglenik’ (ngglenik  = santai tapi memikat) dengan mengadakan Pawang Geni yang diciptakan warga Solo yang bernama Sri Utomo,  Jokowi langsung mengadaptasi ciptaan Sri Utomo sebagai mesin partisipatif masyarakat untuk keterlibatan langsung warga di lingkungan.

Ciri utama Jokowi yang utama memang kemampuannya dalam membangun tingkat partisipatif masyarakat dalam agenda-agenda kerja publik, dan soal ini Jokowi sudah mendapatkan penghargaan Internasional.  Disini Jokowi mampu membangun cluster-cluster pemberdayaan masyarakat sehingga masyarakat mampu kuat tumbuh secara natural tanpa dorongan atau karbitan pemerintahan, bagi Jokowi masyarakat yang kuat, mapan dan teratur adalah kunci dari keberhasilan suatu pranata pemerintahan di suatu wilayah.

Pawang Geni yang biaya pembuatannya hanya Rp. 10,3 juta menjadi alasan tersendiri alat ini bisa secara swadaya diproduksi sendiri oleh masyarakat lewat iuran kolektif,  alat ini bisa terpasang di tingkat RT sehingga daya jelajah alat ini merupakan daya jelajah stelsel bukan daya jelajah yang memerlukan waktu kedatangan. Alat ini bisa menyemprot dengan jangkauan 20 meter dan berkapasitas tangki mencapai 200 liter.

Kecerdasan dalam menggunakan anggaran negara, kemampuan meningkatkan daya partisipatif rakyat dan kemampuan membaca kecerdasan kultural kiranya harus menjadi preferensi keterpilihan seorang calon pemimpin di masa depan.

Semoga Jokowi memenangkan pertarungan politiknya pada 20 September 2012.

 

-Anton DH Nugrahanto-.